Some Story From Me


Hello, readers-nim! Long time no see, and I didn’t publish some fiction for a long long long time. Miss my work? Yah…. kalopun engga, aku sih gak apa-apa. Kalo kata tante jupe, aku rapopo. Well, di sini aku mau memberitahu tentang kenapa aku ngegantungin ff yang baru jalan setengah atau bahkan gak sampe setengah. Dan aku mau memberitahu tentang pengalaman menjadi mahasiswa baru di Universitas Brawijaya. Yeahhhh!

Ada kabar gembira nih—kulit manggis kini ada ekstraknya (ini apa?-_-). Oke, kabar gembira yang gak gembira-gembira banget adalah sekarang aku udah berjilbab buehehe aku udah mendapat hidayah dari Allah nih padahal sebelum-sebelumnya entah kenapa takut banget buat berjilbab. Takut kalo jadinya cuma kerdus doang dan melihat kelakuanku yang rada…. mirip lelaki. Tapi, alhamdulillah berkat ngumbar kalo mau pake kerudung sama mama dan sahabatku di Jakarta yang selalu butuh pencerahan, akhirnya setelah dua bulan di Malang, aku pun berkerudung. Satu alasan lainnya selain karena Allah sama karena mama dan temenku, alasannya adalah karena aku gerah selalu ditanya ‘kamu non-is atau…’ dan selalu dianggep cowok. Tapi, setelah pake kerudung, pertanyaan ’emang kamu cewek?’ tuh masih sering terdengar di telingaku. Sakitnya tuh di sini *nunjuk hati ayam sambil joget. Aku gak ngerti kenapa aku dapet panggilan ‘cowok ganteng’ padahal aku cantik (aku doang sih yang bilang cantik wkwk). Kenapa orang-orang kejam banget sama aim yang kalem, pendiem, feminin, ramah, dan rajin menabung ini?

Oke, untuk urusan pengalaman di UB, aku bakal ceritain belakangan. Sekarang aku beritau dulu alasan kenapa Day&Night dan Runaway Death gak aku publish-publish. Alasan utamanya adalah karena belom kelar. Dan alasan belom kelarnya adalah karena aku belum punya waktu untuk meneruskan dan juga karena ideku untuk nulis apapun hilang alias raib alias musnah alias ngumpet entah dimana. Aku keseeeeeeel! Padahal aku pengen banget tau ending buat 2 ff itu (author pun juga kepengen tau dong). Dan untuk urusan waktu, serius deh. Aku tuh hampir 12 jam di kampus terus-terusan. Ngerjain tugas ini dan itu, bahkan gak sempet belajar karena tepar duluan kalo udah di kostan. Aku pun kena home sick yang bikin ide kalang kabut kecacar kecicir. Intinya aku pengen balik ke Jakarta! Oke ini gak masuk topik yang lagi dibicarain.

Nah, karena alasan-alasan itu, begitu publish dan melihat timbal balik dari readers-nim… aku merasa gagal ngebuat cerita dan gak ada semangat buat melanjutkannya padahal aku berharap banyak yang baca ataupun suka dan memberikan timbal baliknya. Intinya sih yaaaa, gak tau emang yang baca sedikit atau emang sidersnya kebanyakan. Aku gak tau. Dan karena itu, aku pun down untuk urusan nulis dan mikir lebih baik aku belajar atau ngerjain tugas dibanding buat lanjut. Dan lagi, teman-teman baruku disini itu ada beberapa yang minta ditonjok. Pas lagi aku langsung pulang ke kostan setelah ngampus buat tidur trus nanti balik lagi ke kampus karena ada kelas, temenku yang emang minta ditonjok ini bilang aku ‘kupu-kupu banget sih’ dan aku yang selalu gak suka sama orang-orang yang terlalu kupu-kupu alias kuliah-pulang kuliah-pulang, pun nonjok dia beneran. Tapi di lengan (pengennya sih nendang anunya biar langsung diem hahahaha).

Jadi aku berharap buat kedepannya, kalaupun kalian baca salah satu ffku, tolong berikan komen. Aku sih lebih suka kritik yang ngebangun biar karyaku bisa lebih bagus dikemudian hari. Tapi kalo kritiknya kayak orang ngajak berantem, mending ajak berantem face-to-face deh (premannya keluar nih).

Dan sekarang adalah ceritaku di kampus baruku. Tentang tempat baru dan teman-teman baru. Yah, aku punya sebuah (anjas) pengalaman yang kata temanku yang sekarang di Jogja dan di Jakarta itu kayak ff atau novel. Awalnya sih aku pengen buat itu jadi ff, tapi aku bingung sama ceritanya. Aku harus buat apa? Soalnya yang aku alami itu bukan full cerita, jadi itu cuma potongan adegan demi adegan. Contohnya adalah… aku punya teman cowok, dia chinese gitu, dan karakteristknya itu macem tokoh ff yang biasa aku buat. Dingin, cuek, tanpa ekpresi. Dia ini, sebut saja dia bunga, tinggi, putih, chinese rada korea gitu, jarang ngomong, gak ada ekpresinya sama sekali sampe-sampe kalo dia senyum itu bikin orang-orang (termasuk aku) histeris karena ngeliat dia ‘berekpresi’. Pokoknya, dia macem karakter Sehun yang selalu aku buat. Dingin, cuek, minim ekpresi. Bahkan aku kaget pas dia ngajak ngomong aku duluan beberapa hari yang lalu, karena dia ini tipe orang yang gak bakal ngomong kalo gak diajak ngomong. Tapi entah kenapa aku jadi mikir sikapnya dia cute banget hahaha. Pengen nerjunin dari lantai 8 gedung fakultasku, Teknologi Pertanian.

Kalo ada yang mulai tertarik sama dia karena ceritaku, aku mau pamer dulu. Waktu otakku berasa penuh hampir berasep karena kebanyakan mikir pelajaran, aku nyandar ke dia dong. Aku yang tinggi begini, enak banget bisa dapet tempat nyender bentuk orang yang lebih besar buehehe pas aku tanya kalo aku berat atau engga, dia pun menjawab ‘engga’ sambil ngegeleng kepala. Kalian iri gak?:p


Untuk sekedar info, sesungguhnya aku bukanlah orang yang gampang buat ngomong ‘aku-kamu’ sama orang. Biasalah, aku 17thn tinggal di Jakarta yang orang-orangnya ngomong ‘gue-elo’. Tapi setelah pindah ke Malang yang banyak orang dari daerah, aku pun jadi mulai terbiasa ngomong aku-kamu. Meskipun rasanya aneh chat/sms/dkknya sama cowok tapi pakenya aku-kamu. Rasanya… pengen aku-kamunya itu lebih. Ehhh wkwk.

Di jurusanku, selama satu semester alias 6 bulan, maba alias mahasiswa baru punya TC (aku lupa itu panjangannya apa). TC itu semacem peraturan yang wajib dipenuhi maba selama satu semester ini. Dan pernah ada evaluasi mengenai TC ini. Diadainnya malem hari, abis magrib. Dan… aku rada miris setelah evaluasi ini. Di sini, selama satu semester cowoknya harus berambut 1 1 1 alias botak. Dan pada saat evaluasi, banyak cowok yang mangkel dan rambutnya mulai panjang. Saat pulang, aku pulang berdua sama teman yang emang rumahnya searah—bahkan lewat—kostanku. Rambutnya dia itu sebenernya udah botak, tapi masih kena dan rambutnya dia pun dipitakin… aku yang miris ngeliatannya pengen ketawa ngakak, tapi takut dia gak mau pulang bareng aku lagi kan aku rada keder nanti. Masalahnya, satu-satunya teman yang aku kenal yang searah sama aku dan jalan kaki ya dia doang K

Hm… aku pengen menceritakan ceritaku yang katanya kayak ff atau novel. Tapi, sayang banget, aku gak berani buat cerita terang-terangan. Mungkin, aku akan menceritakannya lewat ff. Entah itu ff yang mana, tunggu aja intinya. Ff baru kok hehe soalnya aku ada sebersit pikiran buat bikin ff oneshot yang sedikit menceritakan aku. Dan aku bakal buat berdasarkan apa yang udah aku rasain tapi mungkin lebih ‘novel’ buehehehe. Tungguin aja yaaa.

Dan ini aku kasih foto-foto bersama para teman baru~


UB punya musim gugur nih. Serius. Setiap kali mau ke perpustakaan, pasti lewat jalan ini dan seriussss, sepanjang jalan itu bagus banget. Mungkin kalo itu warna pink, bisa dibilang Jepangnya UB hihi. Kelopaknya itu berterbangan ditiup angin. Bikin suasana gak kayak di Indonesia!


Di foto sebelah kiri, aku yang pake kerudung biru, dan yang disebelah kanan, aku yang berkerudung hijau kalo yang mau tau:p


Di foto sebelah kiri aku yang gak pake kerudung (aku blm berkerudung itu hehe) dan yg foto sebelahnya aku yg jongkok di bawah buehehe

Sekian dariku. Karena aku jarang (atau bahkan gak pernah) nulis cuap-cuap diriku sendiri, jadi tolong dimaklumi kalo jayus hehe. Aku aslinya gak jayus kok… tapi garing (gak deng). Seperti yang aku bilang sebelumnya, aku kalem banget makanya karakter yang aku buat kalem-kalem kan…. meskipun rada-rada jutek dingin buehehe. Sampai bertemu dengan karyaku selanjutnya! Ppyong~~~~~

3 thoughts on “Some Story From Me

  1. Hi, author-nim!
    Akhirnyaa selesai juga *exhaling* Rasanya udah kayak baca ff ficlet😀 #peace
    Gpp sih, aku suka aja sama author yg bawel bercuap”, terlebih dlm mengklarifikasi perihal ff-nya..

    Hai anak Jakarte! Kita samaan wkwk.
    Kalau aku lbh srek berucap aku-kamu-an dgn org baru dibanding lo-gue-an yg udh biasa bgt -_-
    Alhamdulillah…. (Y) (Y)
    Btw aku jg berjilbab #gaadaygnanya

    Sippo….
    Fighting for your college life!🙂

    • haloooo:D
      waduh ficlet wkwk iya kan bener kan? aku bawel ada alesannya kok(?) hahaha. yah, aku kan gini-gini juga reader, baik ff ataupun novel, jadi ngerti lah perasaan para pembaca kalo ceritanya nyetop tanpa klarifikasi apa-apa padahal penulisnya muncul mulu di sosmed. rasanya itu… oke abaikan
      hoi hoi! ah, lg kangen bgt jakarta nih, katanya abis banjir:(
      well, kalo orang baru… tergantung gimana anaknya dulu sih:/ mungkin kalo di blog atau sosmed, kan kita gatau dia lebih tua atau lebih muda dari kita. kalo orang barunya temen dari temen kita atau orang baru yang satu angkatan… yah pake gue-elo. maklumin aja dah yak wkwk
      alhamdulillah~~~ wkwkwk hidup cewek berkerudung(yyy)
      thankyouuuuuu;;3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s